Connect with us

Badminton

Abdul Kadir Raih Gelar LIMA Badminton Nationals Season 7

Yogyakarta – Pada Selasa (2/4), tersaji laga final dan semifinal tunggal putra LIMA Badminton Nationals Season 7, yang diselenggarakan di Grha Instiper Yogyakarta. Wakil STKIP Pasundan Cimahi, Abdul Kadir Zailani, sukses keluar sebagai juara.

Di semifinal, Abdul bertanding dengan Farid Pramadita Gunawan dari STIE Sebelas April sebelum melaju ke babak final untuk melawan unggulan Universitas Trisakti (Usakti), Vicky Angga Saputra. Di semifinal Abdul mengalahkan Farid, yang memiliki pergerakan kaki yang cepat dan lincah, dengan skor telak 21-9, 21-9. Di final, tantangan Abdul semakin besar karena lawannya memiliki kemampuan yang cukup baik. Kemenangan tersebut juga tidak diraih Abdul dengan mudah. Ia harus melewati rubber game sebelum akhirnya menjadi juara. Lewat permainan cepat dan dropshot yang bagus, Abdul sukses menundukkan pemain Usakti yang memiliki pertahanan yang kuat tersebut dengan skor 12-21, 21-11, 11-10.

“Alhamdulilllah, saya tidak menyangka bisa menang. Sebenarnya saya hanya menargetkan sampai final saja, tetapi di saat terakhir saya mencoba bermain maksimal. Karena setelah dipikir, hanya satu langkah lagi untuk menjadi juara. Mungkin dari segi stamina saya lebih unggul dari lawan sehingga bisa menang di pertandingan final tadi,” ujar Abdul Kadir Zailani.

Sementara Vicky mengaku bahwa ia kurang berkonsentrasi saat bermain. “Meski awalnya memiliki target menjadi juara, tetapi saya tetap bersyukur bisa menjadi runner-up. Mungkin saat pertandingan final tadi saya kurang konsentrasi, jadi mudah membuang poin,” ucap Vicky.

Di lapangan lain, tergelar juga persaingan antara Farid Pramadita Gunawan dari STIE Sebelas April Sumedang dan Mochamad Rehan Diaz dari STKIP Pasundan Cimahi. Tidak seperti Abdul, wakil STKIP Pasundan ini belum mampu meraih hasil yang memuaskan. Farid memiliki pergerakan kaki yang cepat dan pertahanan serta smes yang bagus. Sedangkan lawannya mampu melakukan smes silang dan drive yang cepat. Namun, Rehan terlalu banyak membuang poin dan memberikan lob tinggi yang diinginkan Farid. Dengan memanfaatkan kesalahan tersebut, Farid sukses menutup permainan dengan kemenangannya di skor 12-21, 21-11, 11-10.

“Alhamdulillah, bersyukur bisa mendapat peringkat ketiga. Perjuangan untuk mencapai hasil ini tidak mudah karena saya harus bertemu dengan lawan-lawan dari Jawa Tengah, Jawa Barat, dan Jakarta. Untuk pertandingan final, bisa dibilang seperti siapa yang kuat dia yang menang. Karena kami berdua mungkin sudah sama-sama lelah setelah bertanding di semifinal. Saya bisa memenangi pertandingan ini karena di poin akhir saya sempat bermain nekat dan percaya diri untuk mendapat poin,” ucap Farid.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Badminton